Understanding Natural Lighting for Food Photography

Februari 15, 2016


Understanding Natural Lighting - Sebagian besar food blogger menggunakan cahaya alami saat memotret makanan. Alasannya sederhana, cahaya alami itu murah dan melimpah. Terutama di negara-negara tropis macem negara kita tercinta. Selain itu, cahaya alami membuat makanan terlihat lebih alami, lebih menarik, dan terlihat sangat berselera! Efek yummy-nya langsung terasa. Sayangnya, cahaya alami tidak stabil karena dipengaruhi faktor alam.

Lain ceritanya saat memotret produk. Para food photographer profesional biasanya menggunakan cahaya yang bersumber dari lampu atau yang biasa disebut artificial light. Nggak mau berspekulasi menggunakan natural light karena mereka pastinya dikejar deadline. Selain itu, memotret menggunakan artificial light lebih fleksibel secara waktu. Kapan saja bisa motret karena nggak tergantung sama matahari.

Light makes photography. Embrace light. Admire it. Love it. But above all, know light. Know it for all you are worth, and you will know the key to photography– George Eastman

Trus, gimana cara menaklukkan si natural light? Berikut beberapa tips praktis memotret menggunakan natural light. 

1. Kenali sumber cahaya

Warna cahaya atau biasa disebut "tone" sepenuhnya tergantung pada sumbernya. Maksudnya, setiap sumber cahaya akan memantulkan tone yang berbeda. Misalkan saat memotret di cafe yang menggunakan cahaya lampu bohlam, maka cahaya yang dipancarkan akan berwarna kekuningan. Pergeseran matahari sepanjang hari pun akan menghasilkan tone yang berbeda. Saat matahari terbit ataupun tenggelam, warna yang dihasilkan cenderung 'hangat', sedangkan cahaya di siang hari akan menghasilkan warna yang lebih dingin (biru/hijau). Waktu memotret makanan yang paling tepat yaitu antara jam 08.00-10.00 atau jam 14.00-16.00.
Pemilihan white balance yang salah akan menghasilkan tone yang tidak sesuai dengan aslinya (gambar atas) Pemilihan white balance yang benar (gambar bawah)

2. Setting White Balance sesuai kebutuhan

Kamera tidak sepandai mata kita dalam menyesuaikan warna. Dalam kondisi pencahayaan seperti apapun, bunga mawar yang berwarna putih akan tetap berwarna putih dalam pandangan mata kita. Beda ceritanya dengan kamera. Sumber cahaya yang berbeda-beda akan menampilkan warna yang berbeda pula. Makanya, sebelum memotret penting untuk men-setting WB agar foto sesuai dengan aslinya. Caranya, cukup menyesuaikan pengaturan kamera dengan white balance yang tepat (mis; cerah, teduh, berawan). Buat kamu yang suka motret menggunakan smartphone jangan khawatir tak bisa men-set WB. Smartphone sekarang sudah cangih-cangih. Sudah dilengkapi dengan pengaturan WB. 

3. Gunakan format RAW

Memotret menggunakan format RAW hasilnya akan jauh berbeda jika kita memotret menggunakan format JPEG. RAW adalah hasil mentah, sementara JPEG hasil yang telah disesuaikan oleh si kamera. Memotret menggunakan format RAW memungkinkan kita untuk menyesuaikan white balance saat editing menggunakan lightroom ataupun photoshop. Sementara ini, smartphone yang support format RAW sejauh yang saya ketahui baru Samsung A6000 *bukan iklan. 

Nah, itu tadi 3 tips menaklukkan natural light. Kamu punya tips lain atau ada yang ingin diiskusikan. Aku tunggu dikolom komentar ya.

You Might Also Like

34 Komentar

  1. Bagus banget hasil fotonya makasih tipsnya mbak :)

    BalasHapus
  2. Foto landscape jg paling jos sebelum jam 9 ya mbak. Lepas itu pasti ga sip jadinya

    BalasHapus
  3. Apalagi bagi yg motret pakai hp..waaa mesti lebih pinter manfaatkan cahaya matahari

    BalasHapus
  4. Natural lighting ya mak... Aku suka matahari sore yg warnanya keemasan.. Hangat dan cantik..

    BalasHapus
  5. Akunpernah save foto pake RAW tapi kok malah gak bisa diakses akhirnya back to JPG^_^

    BalasHapus
  6. kalau salah itu emang suka jadi kebiruan ya, pake canon juga suka pakai format asli, cuman ukuran datanya jadi lebih berat dibanding JPG..

    BalasHapus
  7. Trims mba postingannya, sedih pas mendung dan kalau pake smartphone saya suka over ngeditnya, hehe. Belum punya camera :D.

    BalasHapus
  8. Wah makasih tipsnya mba. Akhir2 ini mendung terus, agak susah mendapatkan natural lighting.

    BalasHapus
  9. Ini nih yg aku srg pusing kalo motret -_-. Ga terlalu srg latihan sih.. Jd kalo udh ngutak ngatik wb pasti srg bingung sndiri :p

    BalasHapus
  10. catet dan siap melaksanakan.

    BalasHapus
  11. nambah lagi nih ilmu buat aku yang lagi belajar moto-moto makanan. makasih ya mbak untuk sharing ilmunya yang bermanfaat

    BalasHapus
  12. Ikut belajar, semoga bisa paham. Muridmu yang satu ini lambat banget kemajuannya.. 😭

    BalasHapus
  13. Yah saya masih pake HP jadul ni mbak Ika, makanya hasil fotonya ngga sesuai warna asli ya :)

    BalasHapus
  14. sya gak punya camera mbak, cm pakai hape aja. jd ini sngat brmanfaat sekali buat saya...
    thanks ilmunya mbak...

    BalasHapus
  15. Aku motretnya masih pake smartphone Mak. Dan jujur,kalau musim hujan yang sering mendung begini rada pusing juga. Hasil foto gak sebagus pas sinar matahari melimpah. Apalagi aku cuma punya waktu buat moto pagi sebelum ke kantor atau sore usai kantor. Solusinya apa ya Mak?

    BalasHapus
  16. Fotonya baguuuss, aku suka liatnya. Thanks for sharing ya mbak, infonya bermanfaat :)

    BalasHapus
  17. Masih eksplore kamera. Kemarin setelan WB-nya diubah, jadi gagal semua fotonya. Hahaha.

    Makasih infonya, mbak:)

    BalasHapus
  18. Nice sharing Mbak Ika. Thanks ya! ^__^

    BalasHapus
  19. Makasih Mak tipsnya,
    Apalagi yg soal RAW itu. Baru ngerti :)

    BalasHapus
  20. Makasih sharingnya, mak. Belakangan ini mulai ketularan temen-temen yang doyan foto makanan. Hehe. Nice tips. Kwkw

    BalasHapus
  21. kalau tone memang bisa diatasi dengan pengaturan white balance. sekarang di ponsel pun mudah mengatur atur angka Kelvin untuk menyesuaikan WB secara manual, misal di asus zenfone laser atau selfie, kalau saya yg pakai iphone terpaksa beli pro cam app agar bisa bikin setting manual.

    yg agak tricky adl bila natural lightning nya terlalu divergen :)

    BalasHapus
  22. Waaaaah. Yang poin 1 sama 3 aku baru tau, Mbak Ika. Ternyata itu penti g dan berpengaruh sama hasil foto makanan ya. Mungkin itu juga berlaku buat kalau fotoin orang ya, Mbak. Hehe. Btw, makasih tipsnya. Jadi nambah wawasan nih :))

    BalasHapus
  23. belum mudeng istilah raw dsb...enaknya belajar fotographi itu face to face ya mba untuk pemula macam saya

    BalasHapus
  24. Noted jam 08.00-10.00 dan 14.00-16.00 mak
    Saya inget inget terus iniih
    Thankyou tipsnya, kece!

    BalasHapus
  25. Nah, susahnya jika kita mau motoin foto makanan di cafe, sekarang model cafe sukanya yang minim cahaya alias remang2 gitu. Kalo gitu tipsnya gimana mba? apa harus pake artificial light? berarti harus beli alatnya dulu nih

    BalasHapus
  26. whuaaaa...aku ngileeeer pengen nyomoot makanannya.
    Iya mak banyak teknik memotretnya ternyata yaa kalo mau moto makanan dengan hasil yang memuaskan.

    makasih sharing2nya yaaaa

    BalasHapus
  27. Noted. Jadi selain waktu juga setingan wb ngauh, ya. Ah sayang ya fitur raw foto belum ada hp merk lain (termasuk punya saya).
    Fotonya cakep, suka kompossi warnanya.

    BalasHapus
  28. gw paling males utak atik wb hehehe

    BalasHapus
  29. kece banget hasilnya ya.. andai punya kamera lbh ciamik.. aku masih ngandalkan cahaya matahari dan lampu belajar anak2

    BalasHapus
  30. Fotomu keren-keren mba, makasih ilmunya

    BalasHapus