Cara Membuat Alas Foto Wood Texture

Februari 03, 2015

Memasak dan memotret sekarang udah jadi sesuatu yang tak terpisahkan buat aku. Yeah, walaupun nggak pinter-pinter banget masaknya, lebih sering gosong dan bantatnya ketimbang suksesnya. Hehehe.. Motretnya apa lagi. Belum bisa bikin foto ciamik yang bisa bikin mouth watering alias ngeces abis liat fotonya. 

Tapi yang namanya hobbi, gimana pun susahnya perjuangan yang harus dilalui *cie* tetep dong ya dijalani. Kalau lagi stress karena urusan kerjaan yang nggak ada habisnya, memotret dan memasak terkadang bisa jadi self healing buat aku.

Alas foto buatan sendiri lho :)
Motret makanan yang bagus emang rada ribet. Selain sibuk menyiapkan menunya, masih diribetin sama nyiapian pernak pernik motret. Tapi... kalau hanya aspret alias asal jepret tanpa mikirin konsep sih ya nggak perlu nyiapin property dan segala tetek bengeknya. 

Dan, dibagian nyiapin prentilannya ini yang lebih ribet daripada masaknya, karena harus milih property saji, alas foto dan bekgron yang sesuai dengan tema. Kalau nggak mau diribetin sama tetek bengek tadi sih gampang solusinya. Tinggal makan aja di cafe atau resto yang punya property saji dan meja yang unik.  Tinggal pesan trus potrek. Gampang, kan? *Lalu ditimpuk cobek sama pemirsa. Hahaha

Hmm... tapi kayaknya opsi kedua lebih membobol kantong daripada opsi pertama. Walaupun lebih ribet, masak sendiri bisa dinikmati sekeluarga. Mana pas motretnya juga lebih nyaman. Mau pose kayak apapun nggak bakalan dilirik orang kecuali motretnya dihalaman depan rumah. 

Nah, ngomongin alas foto dan bekgron, sekarang banyak tuh yang jual alas foto yang teksturnya mirip kayu. Serat-seratnya seksih. Cuman masalahnya, harganya itu lho yang bikin pening pala berbi. Berkisar antara IDR 75.000-97.500 per buah tergantung ukuran. 

Pict yang aku print buat alas foto gambar di atas
Daripada harus ngerayu kakangmas buat beliin alas foto yang lumayan mihil buat ukuran aku, akhir-akhir ini aku lebih seneng buat sendiri. Selain gampang, biayanya jauh lebih murah. Sekitar IDR 9.000-15.000 per lembarnya. Jauh lebih miring, kan? Yeah, walaupun nggak se-praktis alas foto lipat yang bisa dibawa kemana-mana, tapi lumayanlah buat motret-motret di rumah.

Pengen tahu gimana cara bikinnya? Yuk, maree disimak pemirsah.

Pertama, pilih motif yang sesuai selera kamu disini. Di menu search, kamu bisa ketik wood texture atau rustic texture. Nah, setelah nemu gambar yang kamu inginkan, simpan gambar di flashdisk.

Kedua, cetak foto dipercetakan. Minta dicetak di atas kertas ivory ukuran 3A+. Harganya sekitar IDR 9.000 per lembarnya. Kalau pengen nggak luntur ataupun rusak pas dipakai buat foto yang basah-basah ataupun tema messy, kamu bisa minta dilaminasi. Biaya laminasi sekitar IDR 6.000 per lembarnya.

You Might Also Like

38 Komentar

  1. Ngeprint sendiri lebih ekonomis ya Mak :)

    BalasHapus
  2. ih kreatif banget, hihihi aku baru kepikiran jadinya

    thanks for sharing kak :)

    BalasHapus
  3. Kreatif menyiasati harga yg mihil :)

    Kalau menyiasati bawang merah yg mahal ada tips nya ga mak? :D

    BalasHapus
  4. Keren banget mba tipsnya
    tetep bisa berkreasi tanpa nyekek harganya wekekek

    BalasHapus
  5. Oalaahhh kreatif juga idenya haha.. Boleh deh ditiru. Makasih mbak Ika :)

    BalasHapus
  6. Nah.. Aku juga udah pesen mak ika yg kertas scrap itu. Tp belom laminasi. Di mana ya? Apa dipercetakan juga?

    BalasHapus
  7. Tengkyu mak ikaaa...
    Cucok buat emak kere tapi pengen foto tampil mofis ala2 fotohrafer kondang...wkwkwwkwwkk

    BalasHapus
  8. Jempol buat ide mba Ika.
    Suwun... :)

    BalasHapus
  9. brosing...brosing...save....trus ngacir ke percetakan... :))

    BalasHapus
  10. Eh ini niiih yg aku butuhin! Tinggal cari tukang nge-print di sini, deh. Mudah2an ada. :)))

    BalasHapus
  11. Oohhhh begonoooong toooo ternyataa ... Ok ok tengkyuuu mak dah share

    BalasHapus
  12. Oohhhh begonoooong toooo ternyataa ... Ok ok tengkyuuu mak dah share

    BalasHapus
  13. Oohhhh begonoooong toooo ternyataa ... Ok ok tengkyuuu mak dah share

    BalasHapus
  14. wah keren mbak.. good postingannya. bisa memberikan inspirasi :))

    fathur1453.blogspot.com

    BalasHapus
  15. sip-sip....ide pengiritan begini yang paling saya suka...

    BalasHapus
  16. lebihh hemat dibanding beli ya mak.. jadi bisa punya banyak motif
    maaciiih mak sharingnyaa..

    BalasHapus
  17. oooo bisa yo... iya juga ya..murah meriha..tak coba deh..ga kepikiran -___-

    BalasHapus
  18. Wow..keren. Makasih ya, mbak Ika.. :)
    Happy banget nemuin cara hemat tapi hasilnya mantap. Bagus gak harus mahal ternyata :)

    BalasHapus
  19. wow ternyata ada websitenya penyedia gambarnya ya..thank infonya mak Ika

    BalasHapus
  20. Makasih linknya... ini yg aku blm sempat cari. Bisa makin eksis di instagram nih ��

    BalasHapus
  21. Suka sama idenya. Boleh dicontek ya, mak Ika.

    BalasHapus
  22. Ohh ternyata yang kayu2 itu kertas prin2an yo mak, kupikir kayu beneran, mau coba praktekkin juga ah. Thanks yo maak

    BalasHapus
  23. Kirain meja kayu, hihiii... Praktis dan murah banget ya mak, makasih sharingnya :)

    BalasHapus
  24. Ya ampunnn, gak keliatan kalo itu print-print-an :D

    BalasHapus
  25. salam kenal, mb ika...maaf motanya itu dibaawa ke percetakan maksudnya ke tempat ngeprint biasa bisakah ?terimakasih mb link-nya

    BalasHapus
  26. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  27. Thank you for the article.. it helps so much :)

    BalasHapus
  28. thanks for the link, mbaak.. tapi itu sebenernya bahan alasnya apa, ya? karton atau triplek? blm pernah megang aslinya soalnya.

    BalasHapus
  29. tingkyu mbak.. aq juga suka bgt motoo.. hihi mampir jg k blog ku y mbak..

    BalasHapus
  30. terimakasih banyak ya mba bermanfaat sekali ,aku baru ngerti ...salam kenal

    BalasHapus
  31. Ketemu mbak artikel ini....
    Yihaaaa

    BalasHapus
  32. akhirnyaaaaa ketemuuu artikel inii.. makasih mak ika.....

    BalasHapus
  33. Aku nyoba bikin mak, tapi dicetak di vinyl kayak yg biasa buat banner. Lumayan ok, cuma kurang terlihat natural. Lain kali mesti coba cara ini. Tfs

    BalasHapus
  34. kayanya mesti coba cara ini, makasih tips nya mba

    BalasHapus
  35. Makasiiih Mba, keren tipsnya

    BalasHapus
  36. Mantap banget mba, aku nyari2 artikel tentang ini eh ketemu blog mba malah, thankyouuu

    BalasHapus